• Wih, Ratusan Orang di Dunia Tewas Akibat Selfie

    Seiring perkembangan smartphone yang kian mumpuni, tren selfie di kalangan pengguna turut menjadi kebiasaan.

     

    Bahkan, tak jarang pengguna smartphone nekat melakukan hal berbahaya untuk menghasilkan hasil swafoto yang menarik.

     

    Akibatnya, dalam beberapa tahun terakhir, kasus selfie yang berujung dengan kematian terus terjadi.

     

    Terbaru, studi dari India Institute of Medical Science menemukan ratusan kasus selfie berujung maut ternyata mencapai ratusan, tepatnya 259 orang.

     

    Seperti dikutip dari CNN, Senin (8/10/2018), seluruh kasus itu ditemukan dalam kurun waktu enam tahun, mulai dari 2011 hingga 2017.

     

    Dalam studi disebutkan India menjadi negara dengan kasus selfie berujung maut terbanyak saat ini, yakni 159 kasus.

     

    Setelah India, ada Rusia, Amerika Serikat dan Pakistan. Kebanyakan korban tersebut ternyata pria dengan persentase 72 persen dari total keseluruhan korban dan berusia di bawah 30 tahun.

     

    Lantas, mengapa korban pria lebih banyak, mengingat wanita lebih dianggap lebih sering melakukan selfie?

     

    Dalam studi ini, disebutkan pria ternyata lebih berani mengambil risiko saat mengambil swafoto untuk menghasilkan foto yang dramatis.

     

    "Alasan ini mendukung temuan bahwa kecelakaan dan kematian akibat selfie lebih banyak terjadi pada pria," tulis para peneliti dalam studi tersebut. Para peneliti juga mengungkap sejumlah penyebab kematian akibat selfie yang dilakukan. 

     

    Berada di posisi pertama, banyak kematian akibat selfie diketahui ternyata berasal karena korban tenggelam. Peristiwa ini biasanya terjadi korban mengambil selfie di pinggir laut atau di atas kapal.

     

    Penyebab kedua yang masuk dalam daftar karena transportasi. Ternyata, tidak sedikit korban meninggal karena berupaya mengambil gambar yang berhubungan dengan kendaraan bergerak. Salah satunya adalah mengambil foto di depan kereta yang berjalan.

     

    Kematian akibat selife yang berhubungan dengan api dan jatuh dari ketinggian berada di urutan ketiga. Sementara penyebab kematian lain terjadi karena korban ingin mengambil foto selfie dengan hewan berbahaya.

     

    Khusus di Amerika Serikat, kebanyakan selfie yang berujung kematian berkaitan dengan senjata api. Laporan menyebut banyak orang yang tidak sengaja menembak dirinya sendiri saat sedang berpose dengan senjata.

     

    Meski temuan kasus selfie berujung maut ini banyak ditemukan, studi menuturkan ternyata masih banyak kasus yang tidak terlaporkan. Selain itu, ada pula sejumlah kasus kematian yang tidak disebut akibat dari selfie, melainkan kasus kecelakaan biasa.

     

    Temuan ini terbilang mengagetkan mengingat peningkatan kasus selfie yang berujung kematian naik sangat siginifkan dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2011, hanya ada tiga kasus kematian akibat selfie, tapi di 2016 angka itu naik hingga 98.

    Baca juga: rumus menghitungcara daftarcara cekcek kuotacara membuatcara mencari

    Laporan itu menyebut kebiasaan selfie berbahaya ini tidak lepas dari keinginan untuk menjadi keren yang biasa terjadi di anak muda dan turis. Biasanya, mereka ingin mendapatkan respon like atau komentar begitu mengunggah foto selfie yang unik di media sosial.

     

    "Selfie itu sendiri tidak berbahaya, tetapi perilaku manusianya yang berbahaya. Oleh sebab itu, individu harus dididik untuk mengerti kebiasaan dan tempat yang berbahaya di mana selfie tidak boleh diambil," tulis laporan.


  • Commentaires

    Aucun commentaire pour le moment

    Suivre le flux RSS des commentaires


    Ajouter un commentaire

    Nom / Pseudo :

    E-mail (facultatif) :

    Site Web (facultatif) :

    Commentaire :